Kuliner dan Oleh Oleh Bogor (Jalan Pangrango)

December 30, 2014

pia dan huize
playground Klapertaart Huize dan sign board Pia apple-pie

Tidak banyak tempat kuliner yang berhasil kita datangi waktu jalan2 ke Bogor kemarin selain Grand Garden Cafe (di dalam KRB) dan mie ayam (abang2) Taman Kencana. Bahkan cita2 untuk nyobain nongkrong di Kedai Kita sambil mengunyah Pizza dan menikmati Hotplate noodle black pepper yang katanya yummy saja gagal, padahal Kedai Kita itu terletak persis di depan mata secara bener2 tetanggaan sama The Mirah Hotel. Trus kenapa gak jadi nongkrong disana? karena papi maminya Oliv itu… kalo anaknya lagi sakit atau gak nafsu makan, pasti ikut2an hilang nafsu (papinya… maminya sih tetep nafsu, tapi karna papinya emoh yo wis…). Jadwal makan dan apa yang kita makan juga jadinya acak kadut deh. Pertimbangannya sih sederhana… masa ortunya mamam enak, anaknya gak ngerasain? hehehe. Padahal serius deh si Kedai Kita bikin penasaran beneran enak atau gak (walaupun selera kan lain2 ya?) abisnya parkiran penuuuh terus, gak peduli sekalipun bukan jamnya makan siang or malam. Ya sutralah lain kali aja kita ke sana lagi, cuma di Bogor ini bukan di Papua #garing. [updated : uhuyy sekarang Kedai Kita buka  cabang lho di dekat rumah, tepatnya di jalan Taman Aries Meruya, Jakarta Barat. Kapan2 harus disamperin nih karena kalo lewat sini pasti selalu rameee).

Kita memang bukan keluarga yang suka banget sama desert, jadi kurang begitu tertarik dengan segala kuliner kreatif inovatif yang “sempat” jadi tren di sekitar jalan Pangrango ini. Tapi tetep disamperin secara saya ingin tahu donk ya masing2 toko ini seperti apa display dan produk jualannya. Berikut yang sempet kita coba langsung ataupun dibawa pulang sebagai oleh2:

Klappertaart Huize

Saya hanya beli 1 cup kecil klappy original, maksud hati nyuapin Oliv sambil anaknya main di playgroundnya, tapi apa mau dikata… dilepeh aja donk… hiks. 1 cup klappy masuk peruk emaknya :(. Rasanya lumayan aja sih, sebelas duabelas dengan resep *punya orang* yang pernah saya eksekusi di dapur #kepedean.

Warung Gumbira

Warung Gumbira ini deket2an dengan Ala Nia Choco Lava. Ini semacam food court gitu, stand nya lumayan lengkap dan harganya standard food court. Kita cuma cobain Bakso Malang karna pengen yang hangat berkuah dan ice capucino aja. Lumayan… 2 bakso masuk perut Oliv, yang lain emoh (segini aja udah seneng lho saya).

warung gumbiraAla Nia Choco Lava

Masih eneg lihat chocolate (akibat baking blue berkepanjangan), saya hanya beli 2 cup puding untuk Oliv. Jadi tidak bisa komen apa2 mengenai cake dan yang lainnya. Pudingnya enak, Oliv menghabiskan separuh dari masing2 cup. Sisanya masuk perut maminya #tongsampahbener.

rumah cupcakes
playground Klapertaart Huize dan sign board Pia apple-pie

Rumah Cupcakes

Sudah ditulis tadi kalo kita kurang suka desert apalagi cupcakes, jadi kesini hanya untuk lihat2. Eh malah jadi tertarik dengan promo produk baru mereka yang gak nyampung sama sekali dengan nama tokonya, Gepuk Ayam. Akhirnya saya bungkus 2 kotak deh, harganya 45k per kotak isinya 4 potong ayam bisa pilih dada atau paha dan dilengkapi dengan sambal. Review: daging empuk (gak heran juga sih ya namanya kan gepuk, udah itu bukan ayam kampung jadi pasti empuk lah), tapi untuk rasa standard saja.

PIA apple-pie

Ada macam2 rasa dan ukuran pie yang disediakan disini. Saya hanya beli 2 kotak apple pie kecil (bentuk hati) harganya 59k/pcs (kalo gak salah, udah lupa) dan 2 kotak biskuit rasa mix (cheese, blueberry dan nanas) 89k per 9pcs (lupa juga tapi kayaknya bener deh hehehe) untuk oleh2. Sebagai orang yang suka baking pie (suka ya bukan jago…) terutama pie susu, menurut saya rasanya so so aja sih, apa karna saya nya yang memang kurang suka apple pie ya?

IMG_0756
playground Klapertaart Huize dan sign board Pia apple-pie

Udah, hanya itu yang sempet di icip. Kenapa diatas saya sebut kuliner yang “sempet” jadi tren? Emangnya sekarang udah gak? nah… saya kurang yakin juga sih, ini memang udah gak jadi icon kuliner Bogor lagi *tergeser dengan icon2 baru yang terus bermunculan* atau kami liburan bukan pada saat weekend (tapi udah 1 hari menjelang malam tahun baruan lho), karena selama kami menginap dan beredar di sana hampir semua yang disebutkan diatas sepiiiiii… Yang tidak mengenal kata sepi hanya si Kedai Kita. Tapi semoga saja mereka tetap jaya ya… sebenarnya asik lho nongkrong di sekitar jalan Pangrango ini… suasananya tenang dan teduh karena rata2 mereka menempati rumah2 tua yang unik dan berpekarangan besar… jadi hommy banget deh.

Cheers,

Al

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s