May 12, 2015

tegal sari room
Tegal Sari Accommodation – Wooden Room

Lanjutan cerita day 3. Tempat beristirahat di malam terakhir kami di Bali adalah Tegal Sari Accommodation, Ubud. Sengaja saya setting untuk hari terakhir karena saya mau leyeh2 dan beristirahat setelah jadi turis wannabe di Bali selama 3 hari. Berdasarkan review di TripAdvisor dan forum female daily, saya jatuh cinta dan langsung booking 1 bulan setelah tiket pesawat di tangan, karena sesuai saran dari suhu2 female daily memang harus booking beberapa bulan di depan agar kebagian room. Saya pesan Deluxe wooden room with extra bed.

Sebagai anak kampung yang besar di kota, saya suka banget dengan segala hal yang berbau alam dan natural. Dari foto2 di web resmi dan review para blogger, saya sungguh tidak sabar untuk segera menginap di sini. Kita tiba di Tegal sari jam setengah enam, check in berjalan cepat dan lancar, disambut 4 gelas lemon tea yang seger banget sebagai welcome drink. Setelah lewat jalan setapak kami sampai pada room pesanan saya, sebuah rumah panggung dengan view langsung ke sawah… begitu masuk kamar saya cheki2 dulu ruangan dan kamar mandi, OK sesuai lah sama ekspektasi saya. Tapi… mood langsung turun waktu mama nyeletuk

mama : hah kok nginep di tempat begini? enakan nginap di hotel semalam…

saya : kenapa ma? kan viewnya bagus langsung menghadap sawah, emang sengaja cari yang natural…

mama : kalo cuma sawah gini apa bagusnya? di Pontianak juga mama sering lihat

saya : gubrakk! hiks nangis gerung2 *dalam hati*

Udah itu si anak kicik yang minta di uyel2 nanya mulu “tivinya mana mi? via mau nonton tivi…”. Padahal kalo udah disetelin TV juga belum tentu ditonton. Jadi saya sibuk deh… sibuk bujukin dan mengalihkan perhatian Oliv setiap kali dia nanyain TV, sibuk berusaha membuat mama tetap enjoy, dan sibuk menata hati saya #eeaaaa. Hubby sih asik2 aja hahaha.

OK tidak boleh berlama-lama bad mood. Jadi setelah mandi sore saya telp ke front office untuk memesan fasilitas mobil yang akan mengantar kami ke Ubud Centre. Pas udah sampai ke front office, kami menunggu sebentar karena ada tamu yang akan barengan, 3 orang turis india dan 1 turis cewek dengan aksen British. Tujuan mereka adalah nonton pertunjukan tari di Ubud Palace, sedangkan kami hanya ingin lihat suasana malam dan cari makan hehehe. Jadi maaf tidak bisa memberi informasi berapa harga tiket untuk nonton tarian di Ubud Palace. Kami di drop di depan Ubud Palace, nanti akan dijemput di tempat yang sama (tidak perlu barengan, kalo sudah selesai telp saja ke Hotel). Jarak dari hotel hanya 10 menit berkendara.

Ternyata di sekitar Ubud Palace ini ketemunya sama butik2 dan cafe2 akhirnya nanya sama tukang parkir, ditunjukin lah warung masakan yogya di dalam gang (turis apaan inih?! hahaha). Menunya ada soto2an, ayam geprek crispy, trus lupa ada menu apalagi soalnya kita cuma pesan 2 porsi soto dan 1 porsi ayam geprek yang ternyata enak lho. Warungnya sih jauh dari kata kece ya… asli kalo ini warung beneran, bukan  warung semacam warung nyoman :p. Perut kenyang, kita coba ngider lagi daerah situ, tapi gak ada yang menarik dan cocok di dompet, jadi mampir di sevel untuk beli air mineral dan roti, trus telp hotel deh minta di jemput.

Sampai kamar, bersih2 alakadarnya trus boboin Oliv sambil nonton mickey mouse clubhouse di Youtube bermodalkan wifi Tegal Sari.

Keesokan paginya adalah hari ulang tahun si nengcil… Begitu anaknya buka mata langsung dicium2in… sambil ngucapin HBD…

pia birthday
“Selamat Ulang Tahun kesayangannya mami dan papi, semoga sehat selalu dan dalam lindungan Tuhan, bertumbuh semakin pintar, menghormati orangtua, cinta sesama dan yang terutama takut dan cinta akan Tuhan tertanam dalam hati dan hidupmu. Adalah suatu berkat bagi kami untuk menjadi orangtuamu, semoga kami selalu dimampukan dalam mendampingi perjalanan hidupmu”

Ayat Alkitab yang menjadi doa berkat dan harapan untuk Olivia di ultah ke-3 ini diambil dari ayat yang sering dibacakan sebagai doa berkat pada saat kebaktian di gereja berakhir (standard, yet powerful) :

Bilangan 6 : 24-26

“TUHAN memberkati engkau  dan melindungi engkau; TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera.” 

Mazmur 1 : 1-3

“Berbahagialah orang (Olivia) yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik,  yang tidak berdiri di jalan  orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah Firman TUHAN, dan yang merenungkan Firman itu siang dan malam. Ia (Olivia) seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya (Olivia) berhasil. “

AMIN 

Saya order room service Nasi Goreng, Mie Goreng dan Banana Pancake Tegal sari yang terkenal (ternyata biasa aja menurut saya) untuk breakfast. Sebelum breakfast tiup lilin dulu lah ya… pakai roti burger (isi mocha) yang semalam beli di sevel hehehe (tidak seperti tahun2 sebelumnya dimana saya sibuk baking kue) kalo lilin memang sudah disiapkan dari rumah. Sebenarnya kemarin pengen beli slice cake, celingak celinguk di Ubud center siapa tahu nemu bakery or cakery tapi kok gak ada ya? *mungkin kurang niat carinya*. Ya sudah pakai yang ada aja, malah terlihat unik kan? hahaha #maksa

tegal sari morning
Tempat fitness di samping room kami; Suasana pagi hari sekitar kolam yang terletak di sebelah tempat fitness

Abis sarapan saya ajak Oliv jalan2 sekitar hotel. Cuaca pagi ini cerah, udara segar, pemandangan ijo royo2, begitu mendekati kolam renang anaknya udah pengen nyemplung aja. Akhirnya balik ke kamar untuk ganti baju dan ambil ban renang. Setelah main renang2an *iyess emaknya juga gak bisa berenang* sekitar 30 menit, lanjut berendam air hangat di bathtub.tegal sari pool

tegal sari lagi
sawah :D… wooden room dilihat dari samping… Oliv lagi fitness

Rencananya setelah mandi kita mau jalan ke Sacred Monkey Forest. Jadi saya packing2 dulu biar nanti tinggal angkut, abis itu kita jalan kaki lewat jalan belakang hotel Tegal sari, jaraknya sekitar 10 menit lah jalan santai. Sampai pintu masuk Monkey forest, kita sudah menemukan beberapa monyet besar dan kecil yang berseliweran di parkiran. Liat jam, udah 10.30 aja padahal kita akan dijemput bli Nyoman jam 11. Akhirnya gak jadi masuk deh.

Sacred Monkey forest

Agak nyesal dikit karena saya ambil penerbangan jam 4 WITA, jadi nanggung mau ngapa2in. Harusnya kalo check out nya pagi masih sempet tuh mampir ke Bali Bird Park, tapi kemarin pas tahu mama kurang enjoy dimari kok ya gak kepikiran sayanya #selftoyor. Balik dari Monkey Forest langsung check out, dan bli nyoman sudah menanti. Mampir sebentar untuk take away bagul Ibu Oka karena mama penasaran pengen nyoba kulit biba crispy yang uenakkk tenan *menurut informasi teman2nya yang sudah pernah ke Bali* (padahal kalo saya lihat gambarnya sih saya kurang tertarik ya… bleneg gitu kayaknya). Kita beli 2 paket bagul special total 110k.

Sebelum ke bandara sempat mampir lagi di toko oleh2 Hawaii Bali, karena mama di telp adik saya yang minta tolong belikan oleh2 untuk temannya, ya sudah sekalian saja saya mau ambil beberapa biji lagi kaos bambu buat Oliv, lumayan lho untuk di pake di rumah sehari2 karena bahannya adem dan harganya 8.950 ONLY… murce kan??? hehehe

Setelah belanja kita sekalian aja makan di kantin sini. Sebenarnya kurang nyaman karena lagi ruameee banget sama rombongan tur yang juga makan siang. Tapi mau cari tempat makan lain kok ya males. Akhirnya cuma pesan nasi rames untuk hubby dan bakso muslim untuk oliv (bakso sapi, tapi ternyata sama aja dengan bakso ayam yang gak kenyal sama sekali, alhasil si bocah gak doyan deh), saya dan mama akhirnya mengeksekusi bagul Ibu Oka karena pas dilihat kok kuah kaldunya agak2 bocor dari dusnya jadi males bawa pulang Jakarta. Yang saya suka dari bagul Ibu Oka cuma kuah kaldunya yang kental, kaya bumbu dan pedas, selebihnya biasa aja.. mama juga sependapat, katanya yang penting udah nyoba sendiri jadi kalo temennya cerita udah gak ngiler 😀

Abis makan langsung lanjut bandara, selesaikan pembayaran sewa mobil, say thank you and goodbye to bli Nyoman and goodbye Baliii…

Family trip kali ini… lumayan seksesss lha yaaa, meskipun ada sedikit bad mood sana sini but overall everybody is happy :D. Itin yang disusun memang mainstream sekali… turis banget gituuu maklumlah belum pernah ke Bali…Next kalo ada berkat lagi untuk liburan ke Bali pengennya yang ala2 horang kayah gitu… leyeh2 di hotel berbintang yang punya private beach jadi gak perlu banyak rono rene hihihi

SELESAI 🙂

 

Advertisements