Biasanya kalo libur lebaran kita emang malas kemana-mana.  Paling jalannya yang dekat2 aja,  biar tetap dapat hawa2 liburan. Tahun lalu kita glamping di HLC, sekarang kita jalan ke Sentul aja demi menghindari kemacetan gak penting. Ada emak engkong jadi memang gak bisa ke tempat2 yang berpotensi macet panjang karena alasan kesehatan. Pas udah fix mau ke Sentul, lanjut liat2 hotel sentul di Traveloka.  Sebenarnya pengen di Aston sih,  tapi karena nyari hotelnya terhitung dadakan harga Aston untuk tanggal 27 udah diatas 2 jt,  padahal eyke perlu 2 kamar.  Sayang duitnya euy,  cuma untuk nginep di Sentul doang hehehe.  Akhirnya saya booked di The Pelangi Hotel and Resort,  hanya ada 1 type kamar yang publish di Traveloka yaitu Deluxe.

TAMAN BUDAYA SENTUL
Hari H pukul 9.30 baru berangkat. Rencananya mau mampir dulu di Taman Budaya. Jalanan dan tol hari itu lancar2 saja dan kurang dari 1 jam kita udah nongkrong di Kopitiam Oey.

Taman budaya lagi cantik karena ijo royo2,  waktu terakhir kesini gersang banget sampai gak pengen foto2. Oliv and the gank lumayan sering sih kesini, kalo gak salah ini sudah yang keenam kalinya.

Anaknya udah gak sabaran minta naik kuda poni (37k)  jadinya diajak foto gak mau 😦

Naik kuda disini dan di R Hotel Rancamaya cukup puaslah karena kelilingnya lumayan jauh.  Kalo di Hotel Royal Safari Garden ataupun di Taman safari jaraknya pendek banget.

Abis naik kuda,  minta naik becak (27k per 10 menit). Bapaknya yang jadi korban, panas banget euy.

Selesai ngebecak liat tukang jualan mainan bubble (37k),  minta beli.  Padahal mainan bubble yang model baterai gini gampang banget rusaknya,  udah beberapa kali beli soalnya. Setelah negosiasi akhirnya dibeliin juga,  dipikir pikir lumayan buat properti foto 🙂

yang abis kepanasan naik becak

Sudah waktunya makan siang, cabut deh kita dari Taman Budaya. Di Oey kita cuma pesan minuman karena rencananya mau makan di Bakmi Golek Sentul. Eh ternyata Bakmi Golek tutup,  jadinya makan di Warung Ijo yang terletak di belakang Golek. Selesai makan langsung pasang google map dan capcus ke The Pelangi. Waktu tempuh sekitar 25 min, dengan kondisi jalan yang baik.  Pemandangan juga cukup indah ketika melewati Rainbow hills.

THE PELANGI HOTEL & RESORT

Sampai di The Pelangi langsung menuju office untuk cek in,  prosesnya mudah dan cepat.  Dari office kira diarahkan ke gedung Melati dan dapat kamar di lantai 2.

Surprise juga sih dapat kamar yang ada balkonnya.  Karena dari foto di traveloka hanya ada jendela.  Setelah keliling hotel baru saya tahu sepertinya kamar berjendela adalah deretan kamar di seberang kamar kita.  Yah meskipun view dari balkon so2 aja sih karena lapangan golf adanya di sebelah kiri gedung tapi lumayanlah.

Fasilitas di kamar cukup baik.  Ada teko pemanas,  kopi,  teh,  gula dan 2 botol air mineral.   Tv hanya ada saluran nasional dan kurang jernih.  Kamar mandi standing shower dengan air panas yang cukup lancar,  dispenser shampoo dan sabun jadi satu,  2 pasang sikat gigi dan 2 handuk.

Selesai nata2 saya dan oliv keliling area hotel. Hanya ketemu 1 permainan anak dekat area api unggun dengan view lap golf.

The Pelangi ini kan memang hotel untuk meeting and conference, kalo mau jadi hotel keluarga kayaknya fasilitas permainan anak perlu ditambah lagi deh.

Baru keliling sebentar anaknya udah ribut minta berenang.

Dekat pool ada pendopo besar untuk acara kumpul,  pertemuan dan makan2. Kemarin ketemu 2 rombongan di hari yang berbeda.  Ada juga grup lain di camp area.

Berdasarkan review di trav.  Kita tau kalo cari makan dekat hotel agak susah karena itu tadi di Warung Ijo kita bungkus sop iga dan tahu tempe bacem untuk makan malam.  Trus bawa rice cooker dan berasnya sekalian.  Sopnya tinggal dipanasin diatas nasi. Baru pertama nih nginap di hotel bawa2 rice cooker.  Di kamar ada daftar menu yang bisa di order dengan harga tidak terlalu mahal.  Hanya saja waktu kita mau order mie goreng, ternyata sudah habis bahannya, begitu juga dengan menu lain. Oh ya,  sepertinya dekat situ gak ada mini market jd sebaiknya semua keperluan sudah dibawa sebelumnya. Di lorong kamar disediakan air galon dengan dispenser air panas, lumayan membantu kalo kehabisan air.

Untuk sarapan hanya nasi goreng dan telur ceplok yang diantar ke kamar. Sayangnya nasinya sudah dalam keadaan dingin dan rasanya juga kurang memuaskan.  Jadi kita order mie goreng yang pas diantar juga sudah kurang panas.. Intinya untuk makanan kurang ya.

Selesai sarapan,  oliv sempat berenang lagi abis itu beres2 dan kita check out. Sebelumnya mampir di camp area untuk foto2in oliv 😀

GURAME COBEK MANG DAYAT

Kemarin saat perjalanan menuju hotel kita liat di sebelah kiri jalan ada resto Gurame Cobek Mang Dayat yang penuh mobil jadi kita rencananya mau makan siang di sana.

Di area utama ada bagian lesehan dan ada juga dining table biasa tapi penuh jadi kita kebagian belakang yang ada saung2nya. Mungkin karena pengunjung yang ramai mereka kehabisan menu utama yaitu si gurame. Dan kita di informasi setelah 15 menit menunggu :(.  Pesannya gak banyak sih karena mertua makannya dikit. Udang bakar madunya masih lebih enak mang engking,  ayam bakar yang kita pesan sebagai ganti gurame bakar rasanya biasa, tahu gorengnya lembut,  enak. Teryata Mang Dayat ini baru buka 4 hari lho.. Lumayan lah untuk alternatif tempat makan kalo ke sentul lagi.

Selesai makan capcus pulang deh. Puji Tuhan semua sehat dan happy meski hanya ke Sentul… hihihi

Cheers,

Al

 

Advertisements